Pemkab Blora : Jangan Abai, Corona Belum Selesai

BLORA, (blora-ekspres.com) – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Blora tidak pernah bosan mengingatkan kepada warga masyarakat supaya patuh protokol kesehatan Covid-19.

Pejabat Pelaksana Tugas Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Blora dokter Henny Indriyanti mengemukakan alasan kenapa Pemkab Blora terus menggencarkan imbauan disiplin prokes karena kasus positif Covid-19 di Blora meningkat.

Berdasarkan monitoring data Covid-19 hingga Minggu (13/12/2020) kemarin, jumlah kasus positif Covid-19 sebanyak 1.889 orang atau bertambah 55 kasus dari sebelumnya. Jumlah warga terpapar Covid-19 meninggal dunia sebanyak 90 orang atau bertambah empat orang dari sebelumnya.

“Kita harus disiplin, semuanya saja, patuhi protokol kesehatan. Terus biasakan cuci tangan pakai sabun, pakai masker kemana saja, jaga jarak dan hindari kerumunan. Jangan diabaikan, corona belum selesai,” tegas dr. Henny Indriyanti, Senin (14/12/2020).

Meski demikian, dari jumlah kasus positif Covid-19 dan yang meninggal dunia, sebanyak 1.489 orang dinyatakan sembuh. Jumlah kesembuah itu bertambah 68 orang dari sebelumnya.

Sedangkan positif dirawat di rumah sakit 25 orang (8,06 persen), isolasi mandiri 285 orang (91,94 persen). Dinkes Blora telah melakukan swab-lab polymerase chain reaction (PCR) sebanyak 11.537 orang.

Menurut dr Heny Indriyanti, yang perlu diwaspadai dalam penyebarannya adalah di klaster keluarga.

“Yaitu jika ada salah satu anggota keluarga yang terinfeksi virus akan menularkan ke anggota keluar yang lain,” tambahnya.

Untuk itu, lanjutnya, yang bisa kita lakukan adalah menghindari anak-anak bermain bersama temannya tanpa protokol kesehatan.

Kemudian, kita minimalisir keluarga yang berkumpul dengan warga yang lain, misalnya dengan arisan atau kelompok kegiatan masyarakat yang lain.

“Sementara waktu kita hindari dulu liburan keluarga. Kecuali kalau kita bisa melakukannya dengan protokol kesehatan,” kata dia.

Untuk mencegah klaster keluarga bertambah, maka perlu memperhatikan protokol kesehatan dengan Ventilasi, Durasi dan jarak (VDJ).

Ventilasi yang artinya berkaitan dengan sirkulasi udara. Risiko penularan virus corona lebih rendah jika ada aliran udara segar.

“Suhu dingin diyakini dapat berpengaruh terhadap penyebaran wabah ini. Kondisi kering dan dinginnya suhu dapat memudahkan virus menyerang manusia. Tak cuma itu saja, kondisi lingkungan seperti ini juga bisa membuat virus berkembang dalam waktu yang lebih lama,” terangnya.

Setelah ventilasi, ada pula aspek lainnya yang perlu diperhatikan, yaitu durasi. Durasi ini juga menentukan penyebaran virus corona dalam satu lingkungan. Sebab, semakin lama durasi kita berinteraksi dengan seseorang yang telah terinfeksi atau mengembangkan gejala-gejala Covid-19, maka semakin besar potensi penularan terjadi.

“Oleh sebab itu, kini diwajibkan menggunakan masker, dan cobalah sebisa mungkin untuk mempersingkat waktu ketika melakukan kegiatan di luar rumah,” urainya.

Dan yang terakhir jarak. Untuk mencegah penularan virus corona, kita perlu menjaga jarak aman sejauh minimal 1,5 meter dengan orang lain.***(Red)

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.